Berbagi Pengalaman Nyobain Masker Kefir

Sunday, October 8th, 2017 - Kesehatan

Hi.. hi, kali ini Lisa mau bagi informasi seputar masker kefir nih. Ngomong-ngomong, udah ada yang tau belum soal masker alami yang satu ini? Jadi buat yang belum tau ni, Lisa mau kasih gambaran dikit mengenai masker yang lagi ngehitz ini, sampai-sampai artis-artis banyak yang makai juga lo, bahkan ada juga yang jualan.

Jadi, masker kefir itu sebenarnya terbuat dari minuman kefir girls. Nah sekarang pertanyaannya, kefir itu apa? Jadi, kefir itu semacam makanan hasil fermentasi susu, kaya yougurt gitulah intinya. Nah, berawal dari sinilah akhirnya banyak orang yang akhirnya merubah fungsi kefir jadi masker wajah, Lisa juga kurang tau sih sejarahnya gimana. Tapi satu hal yang jelas, susu memang dikenal sebagai salah satu bahan alami yang memang bermanfaat untuk kesehatan kulit, jadi sudah pasti produk hasil olahannya juga pastinya memiliki manfaat yang sama pula. Ini logika ngawur sih, cuma kayanya cukup masuk akal, hehehe.

Sekarang udah tau kan apa itu masker kefir? Kalau udah, sekarang waktunya kita bahas manfaatnya ni. Katanya, masker kefir ini memiliki manfaat untuk kesehatan wajah, seperti menghilangkan jerawat, komedo, flek hitam dan mencerahkan kulit wajah. Nah segala manfaat diatas bisa terjadi karena kefir mengandung asam laktat yang disebut Alpha Hidroxy Acid (AHA), yang dimana zat ini memang dikenal sebagai zat yang mampu merangsang produksi kolagen dan elastin.

Apalagi ya?

Oh iya gini. Buat kalian yang belum pernah mencoba dan saat ini penasaran seperti apa sih wujud masker kefir itu? okay, Lisa share ni ya, karena Lisa udah sempet nyobain.

Jadi masker ini punya bau kaya tapai, kalau orang Jawa sih nyebutnya tape, sementara orang Sunda lebih mengenalnya sebagai peuyeum. Baunya sih gak begitu menyengat seperti tapai ya, cuma ya ada bau-bau gitu lah intinya. Namanya juga hasil fermentasi, wajar banget.

Kalau dari segi tekstur, ya hampir sama aja sih kaya masker-masker yang lain, agak kental gitu. Pas di pakai itu rasanya kaya meresep di kulit, kulit muka jadi berminyak gitu rasanya, terus jadi kaku-kaku gimana gitu kalau masker udah mulai mengering. Gimana ya, gitu deh pokoknya, hehe. Hal tersebut cuma berlaku saat masker dipakai aja sih, kalau udah cuci muka udah balik normal lagi kok. Tapi yang jelas, Lisa saranin kalau cuci muka sekalian pakai sabun muka, karena kalau enggak baunya serius nempel banget.

Hasilnya gimana Lis?

Hasil sih enak ya, dikulit jadi bersih, jerawat juga pelan-pelan ngilang. Kalau Lisa sih soal hasil suka, cuma ya itu baunya yang kurang suka. Udah gitu aja kali ya, silahkan dicoba sendiri saja, semoga cocok juga buat kalian semua ­čÖé

 

Berbagi Pengalaman Nyobain Masker Kefir | admin | 4.5